Kebolehaksesan Android Google Mendapatkan Peningkatan Besar Sebagai Aplikasi ‘Sound Amplifier’ AI Kini Terdapat Di App Store

Android / Kebolehaksesan Android Google Mendapatkan Peningkatan Besar Sebagai Aplikasi ‘Sound Amplifier’ AI Kini Terdapat Di App Store 5 minit membaca Android Q

Android Q

Aplikasi Sound Amplifier milik Google kini tersedia di Android Play Store. Walaupun aplikasinya diperkenalkan terutama dalam kemas kini stabil terbaru untuk sistem operasi Android, ia kini telah dibangunkan kembali untuk keserasian yang diperpanjang. Ringkasnya, hanya serasi dengan Android 9.0 Pie atau lebih baru, aplikasi Sound Amplifier kini akan berfungsi dengan baik pada telefon pintar Android yang menjalankan Android 6.0 Marshmallow dan versi di atas. Google telah merancang aplikasi untuk melampaui penguatan suara sederhana. Dengan niat untuk membantu dengan tuli ringan atau teruk, aplikasi Sound Amplifier bergantung pada Artificial Intelligence atau AI untuk meningkatkan secara dinamis dan cerdas hanya komponen audio tertentu untuk meningkatkan kejelasan.

Aplikasi Sound Amplifier adalah percubaan Google untuk meningkatkan pengalaman pendengaran pengguna telefon pintar Android. Aplikasi ini berpotensi membantu ratusan juta orang di seluruh dunia dengan pekak ringan atau teruk. Walaupun berjuta-juta orang tidak pekak nada, mereka merasa sukar untuk menguraikan pelbagai input suara dan audio. Hanya meningkatkan atau menambah kelantangan tidak membantu menjelaskan petunjuk teknikal Android Ricardo Garcia dalam catatan blog.



'Tanpa suara yang jelas, sangat sukar untuk berhubung dengan orang di sekitar anda dan mengalami sepenuhnya dunia. Dan hanya meminta orang lain untuk bercakap dengan lebih kuat (atau menaikkan kelantangan TV) bukanlah penyelesaian yang berguna kerana orang mendengar dengan lebih jelas pada frekuensi audio yang berbeza. Sound Amplifier adalah langkah terbaru dalam komitmen kami untuk menjadikan audio jelas dan mudah diakses oleh semua orang. Dan kami akan terus meningkatkan aplikasi melalui ciri baru yang meningkatkan suara untuk semua jenis pendengaran. '



Apa itu Aplikasi Penguat Suara Dan Bagaimana Ia Membantu Orang Dengan Tahap Pekak Bervariasi?

Terdapat lebih daripada 466 juta orang di dunia yang mengalami pekak atau kehilangan pendengaran. Mereka tidak dapat mendengar perbualan dengan betul. Keparahan kehilangan pendengaran sering berbeza-beza. Oleh kerana audio adalah sebahagian besar dunia di sekitar manusia, ketidakmampuan untuk menguraikan antara bunyi yang berbeza dan memahami dengan jelas kata-kata itu sering boleh menyebabkan kekeliruan, kegelisahan, dan keadaan lain yang dapat dielakkan dengan mudah. Pada hakikatnya, tanpa suara yang jelas, sangat sukar untuk berhubung dengan orang-orang dan mengalami sepenuhnya dunia.



Lebih-lebih lagi, keadaannya agak rumit. Dengan kata lain, hanya meningkatkan jumlah lebih banyak keburukan daripada kebaikan. Sekiranya itu tidak cukup buruk, hanya meningkatkan isyarat audio sebenarnya tidak akan membantu. Ini kerana setiap manusia bercakap dan mendengar secara berbeza. Ini bermaksud kata-kata, suara, dan input audio lain dihasilkan dan dihantar pada frekuensi yang berbeza-beza. Cukup meningkatkan input lebih mengganggu dan sering membingungkan. Secara sederhana, manusia dapat memahami isyarat audio dengan jelas hanya jika ia dihantar pada frekuensi dan intensiti yang betul. Di sinilah aplikasi Amplifier Audio berasaskan Ai Google dimainkan.

Sound Amplifier diumumkan tahun lalu di persidangan pembangun I / O 2018 Google. Ini adalah aplikasi Kebolehcapaian Android yang membantu orang mendengar dengan lebih jelas . Apabila dipasang dan diaktifkan, aplikasi mendengarkan audio, kemudian meningkatkan hal yang sama pada fon kepala berwayar dengan meningkatkan suara yang tenang sementara 'tidak meningkatkan suara keras.' Ini mungkin terdengar rumit, dan untuk aplikasi, ini benar-benar suatu prestasi yang luar biasa. Sound Amplifier bergantung pada mesin kesan pemprosesan dinamik Android untuk memilih komponen suara secara selektif.

Bagaimana Aplikasi Penguat Suara AI Google berfungsi?

Apabila pengguna memasang fon kepala mereka dan menggunakan aplikasi Sound Amplifier, mereka dapat menyesuaikan frekuensi untuk menambah suara penting, seperti suara orang yang mereka bersama, dan menyaring kebisingan latar belakang. Terdapat beberapa slaid dan togol yang membolehkan pengguna menyesuaikan model peningkatan bunyi dan pengurangan bunyi bawaan. Tujuan akhirnya penyesuaian adalah untuk meningkatkan kejelasan suara. Aplikasi ini dapat meningkatkan komponen perbualan yang kritikal dan sukar didengar dengan berkesan. Aplikasi ini berusaha untuk memperkuat perbualan ini dan membantu pengguna mendapat pengalaman yang lebih baik mendengar audio atau bercakap dengan seseorang.

Menariknya, aplikasi Sound Amplifier dapat membantu pengguna mendengar perbualan di persekitaran yang bising. Pengguna secara selektif dapat meningkatkan atau meningkatkan frekuensi tertentu. Dengan kata lain, pengguna tidak perlu menambah kelantangan televisyen kerana ini sering mengganggu orang lain. Tanpa perlu mendengar tahap kelantangan tinggi, aplikasi ini membolehkan pengguna memperkuat suara yang berasal dari TV pada tahap frekuensi yang diperibadikan. Google memberi jaminan walaupun kepada pelajar yang sukar mendengar suara pensyarah atau profesional yang cuba menguraikan kata-kata penyampai dapat memanfaatkan aplikasi Sound Amplifier.

Google bahkan telah menambahkan fitur visualisasi audio yang menunjukkan ketika suara terdeteksi. Raksasa carian menyebutkan petunjuk visual prestasi aplikasi ini adalah untuk memberi tahu orang ramai bahawa aplikasi berfungsi. Fitur visualisasi audio membantu pengguna untuk 'melihat' aplikasi audio dalam tindakan. Oleh kerana aplikasi itu merupakan sebahagian daripada inisiatif aplikasi kebolehaksesan Google, pengguna dapat meluncurkannya secara langsung dari layar utama telefon alih-alih masuk ke tetapan Aksesibilitas. Lebih-lebih lagi, dengan tetapan kawalan yang disusun semula pengguna dapat dengan mudah memilih untuk meningkatkan suara atau menyaring kebisingan latar belakang.

Google mendakwa ia telah merancang aplikasi Sound Amplifier berasaskan AI menggunakan algoritma canggih yang dihasilkan setelah mempertimbangkan 'ribuan kajian dan data tentang bagaimana orang mendengar di lingkungan yang berbeza.' Syarikat itu mendakwa bahawa kajian inilah yang mengilhami ciri visualisasi audio. Google memberi jaminan akan terus meningkatkan aplikasi melalui ciri baru yang meningkatkan suara untuk semua jenis pendengaran. Sebagai Aplikasi Penguat Suara Google tersedia untuk dimuat turun dan dipasang seperti aplikasi atau permainan standard lain di Google Play Store, pengguna boleh meninggalkan maklum balas dan meminta ciri tambahan dengan mudah.

Google mendorong untuk aplikasi yang lebih baik di gedung Play:

Aplikasi Sound Amplifier berasaskan AI adalah sebahagian daripada Google dorongan kuat dan berterusan ke arah yang lebih baik dan bilangan aplikasi kebolehaksesan yang lebih tinggi di Android Play Store. Secara kebetulan, terdapat beberapa aplikasi rasmi Google yang tertumpu pada deria audio pengguna telefon pintar. Tahun lalu, syarikat ini memulakan dua aplikasi dalam kategori ini. Yang pertama adalah ‘Lookout’, yang memberikan petunjuk pendengaran kepada orang yang cacat penglihatan untuk membantu mereka memahami persekitaran mereka, dan ‘Akses Suara’, aplikasi yang menggantikan interaksi ketukan skrin sentuh dengan arahan audio.

Awal tahun ini, Google melancarkan ‘Transkrip Langsung’, yang menggunakan mikrofon telefon pintar (atau mikrofon luaran) dan API Ucapan Awan Google untuk menyertakan kata dan frasa yang diucapkan dalam masa nyata dalam lebih dari 70 bahasa dan dialek. Syarikat ini juga sedang mengembangkan 'Parrotron'. Inisiatif penyelidikan yang sedang dijalankan cuba menolong orang yang mempunyai ucapan yang tidak normal. Orang yang mempunyai kesukaran untuk bercakap atau yang kata-katanya yang sering disalahpahami harus mendapat keuntungan dari platform. Ringkasnya, Google berusaha untuk menolong mereka yang mengalami masalah pertuturan. Secara kebetulan, Parrotron juga akan sangat bergantung pada AI untuk memahami dan seterusnya menyampaikan kata-kata yang tepat kepada pendengar.

Semasa persidangan pembangun I / O 2019, Google mengumumkan tiga usaha kebolehaksesan yang berasingan. Yang pertama adalah ‘Project Euphonia’, yang bertujuan untuk membantu orang yang mengalami masalah pertuturan. Yang kedua adalah 'Relay Langsung', yang dirancang untuk membantu pengguna pekak, dan yang ketiga adalah 'Project Diva', yang memberi orang kebebasan dan autonomi melalui Pembantu Google.

Selain projek ini, Google juga berusaha untuk mengembangkan alat bantu dengar yang berfungsi dengan telefon pintar Android. Alat dengar ini secara tradisional berfungsi sebagai unit yang berdiri sendiri. Tetapi Google membayangkan alat bantu dengar yang bersambung dengan peranti Android melalui Bluetooth Low Energy (LE). Keutamaan syarikat semasa projek ini adalah memastikan kependaman serendah mungkin dan mendorong hayat bateri. Menariknya, pembuat Android juga mempunyai 'Accessibility Scanner' khusus. Ini pada dasarnya adalah penilai yang memeriksa aplikasi dan mencadangkan cara mereka dapat diperbaiki untuk pengguna yang cacat penglihatan dan pendengaran. Beberapa cadangan yang paling umum termasuk memperbesar fon, meningkatkan kontras, atau menjadikan kawasan sasaran input sentuh lebih besar untuk pelaksanaan perintah yang lebih mudah.

Teg android google