Betulkan: Windows tersekat pada BOOT Screen setelah memasang SSD baru

Fix Windows Stuck Boot Screen After Installing New Ssd

Apabila kehabisan ruang di PC anda, memasang pemacu storan berturut-turut adalah cara biasa untuk meningkatkan storan. Sebilangan besar pengguna lebih suka memasang SSD pada sistem masing-masing kerana faedah prestasinya. Kita boleh mengintegrasikan dua SSD pada PC Desktop dan juga komputer riba kita.

Namun, pengguna mengalami masalah di mana setelah memasang SSD kedua, sistem menjadi macet di skrin papan utama.



Komputer tersekat pada Skrin Papan Utama setelah Memasang SSD Kedua yang baru

Dengan mempertimbangkan masalah yang menjengkelkan ini, kami telah mengumpulkan beberapa kaedah untuk menghilangkan masalah ini dan semoga setelah mengikuti panduan ini, masalah anda dapat diselesaikan.

Kaedah 1: Kemas kini BIOS anda menggunakan Q-Flash

Q-Flash adalah utiliti flash BIOS yang disertakan dalam Flash ROM. Dengan Q-Flash anda boleh mengemas kini BIOS sistem tanpa perlu memasuki sistem operasi seperti MS-DOS atau Windows terlebih dahulu. Masalah ini saling berkaitan dengan versi BIOS terkini, oleh itu ia perlu ditingkatkan agar masalah itu dapat dihilangkan. Untuk mengemas kini anda BIOS ikuti langkah yang diindeks di bawah:

  1. Dari GIGABYTE laman web, muat turun fail kemas kini BIOS termampat terkini yang sepadan dengan anda
    model papan induk dan ekstrak fail dan simpan fail BIOS baru ke pemacu denyar USB.
  2. Mulakan komputer dan tekan ESC, F1, F2, F8, atau F10 semasa skrin permulaan awal, dan bergantung pada pengeluar BIOS, menu akan muncul di hadapan anda. Untuk mengakses Q-Flash tekan F8 kunci dalam Persediaan BIOS.
  3. Masukkan Pemacu denyar USB mengandungi fail BIOS ke port USB sistem. Navigasi ke menu utama Q-Flash, gunakan kekunci anak panah atas atau bawah untuk memilih Kemas kini BIOS dari Drive, dan tekan Masukkan.

    Kemas kini BIOS dari Drive

  4. Pilih pemacu USB anda dan selepas itu, pilih fail kemas kini BIOS dan tekan Masukkan.
  5. Proses sistem membaca fail BIOS dari pemacu USB akan dipaparkan di skrin. Apabila mesej 'Adakah anda pasti mengemas kini BIOS?' muncul, tekan Masukkan untuk memulakan kemas kini BIOS. Monitor akan memaparkan proses kemas kini.

    Kemas kini BIOS

  6. Apabila proses kemas kini selesai, tekan sebarang kekunci untuk kembali ke menu utama. Tekan Esc dan kemudian Masukkan untuk keluar dari Q-Flash dan but semula sistem. Semasa sistem boot, anda akan melihat versi BIOS baru ada di skrin.
  7. Sekarang, tekan ke Daripada butang untuk memasuki BIOS Setup dan pilih Muatkan Lalai yang Dioptimumkan pilihan dan tekan Masukkan . Sistem anda akan mengesan semula semua peranti persisian selepas kemas kini BIOS, jadi tambah nilai lalai BIOS sangat disyorkan.

    Muatkan Lalai yang Dioptimumkan

Pilih Simpan & Keluar Persediaan dan kemudian tekan DAN untuk menyimpan tetapan dan keluar dari Persediaan BIOS. Perubahan berlaku setelah sistem dimulakan semula. Ini akan menetapkan semula tetapan kembali ke lalai kilang dan jika sistem boot dengan betul sekarang, kemudian konfigurasikan semula mod SATA dan susun boot lagi selepas itu.

Kaedah 2: Tetapkan mod SATA ke AHCI

Sekiranya SSD dikesan dengan betul di BIOS, maka mengubah mod untuk peranti memori dari IDE atau RAID menjadi AHCI dapat menyelesaikan masalahnya. AHCI adalah mod di mana komputer dapat menggunakan semua kelebihan SATA seperti kelajuan pertukaran data yang lebih tinggi dengan SSD, dll.

  1. Setelah menghidupkan sistem anda HIDUP , tekan F2 kunci untuk memasuki menu persediaan BIOS. Dalam dialog Utiliti BIOS, pilih Mahir pilihan dan kemudian pilih Konfigurasi IDE . Menu Konfigurasi IDE akan dipaparkan di hadapan anda.

    Konfigurasi IDE dalam BIOS

  2. Pilih Konfigurasikan SATA pilihan dari menu dan tekan Masukkan . Anda akan melihat bahawa menu akan dipaparkan menyenaraikan pilihan SATA seperti IDE, RAID, dan AHCI.

    Konfigurasikan SATA

  3. Dari menu Pilihan SATA pilih AHCI pilihan dan tekan F10 untuk menyimpan perubahan anda. Selepas itu, keluar dari Utiliti BIOS, dan reboot sistem anda dan kemungkinan besar SSD akan boot dengan betul sekarang.

Penyelesaian bonus: Sekiranya penyelesaian yang disebutkan di atas tidak dapat menyelesaikan masalah ini, cabut semua peranti SATA sekunder dari papan induk dan mulakan semula sistem anda. Ini akan mengelakkan kekeliruan Sistem Operasi dan Windows anda akan dimuat dengan betul sekarang. Selanjutnya, anda juga boleh berlari Pilihan pembaikan StartUp dari media Pemasangan Windows, dan semoga ini dapat menyelesaikan masalah boot dengan SSD.

3 minit membaca